Just to make you smile.blog

Because of your smile,you make life more beautiful

Salam Nuzul Quran 1433H

Leave a comment

Asalammualaikum w.b.t…

Salam Nuzul Quran buat semua…

Saya pernah menulis  berkaitan Nuzul Quran ni...https://anayusof.wordpress.com/2010/08/27/salam-nuzul-quran/

Cuma saya hari ini saya tambah sikit informasi berkaitan dgn nuzul quran ni…

oklah..biasanya  anak2 akan tanya..kan..mama..Dimanakah ayat pertama AlQuran diturunkan?

JAWAPANNYA.seperti dibawah ya..kalau tak tau malulah pada anak2 kan…mereka ni kalau kita silap,riuhnya macam ayam nak bertelur…

Ayat AlQuran yg pertama diturunkan di gua Hira..

Gua Hira berada di Jabal Nur. Jabal artinya gunung, Nur artinya cahaya. Jabal Nur letaknya sekitar 6 kilometer ke arah utara Masjidil Haram. Pada bagian puncaknya terdapat sebuah gua yang di bernama Hira. Sejarah penting yang pada Gua Hira adalah turunnya ayat-ayat dari kitab suci Al-Qur’an untuk pertama kali. Saat turun ayat tersebut dikenal dengan hari Nuzulul Qur’an, yaitu tanggal 17 Ramadhan. Adapun ayat yang pertama turun adalah ayat 1 sampai dengan ayat 5 surat Al’alaq, yang artinya sebagai berikut :

Bacalah dengan (menyebut) nama  TuhanMu yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah dan tuhanmu Yang Maha Mulia, Dzat yang mengajar (kepada manusia) dengan kalam. Dia mengajar kepada manusia apa-apa yang mereka belum mengetahuinya   ( Al-Qur’an surat Al-’alaq/96 ayat 1-5)

Saat itu Malaikat Jibril a.s mendatangi serta memeluk Beliau seraya berkata: “Iqra bismirabbikalladzi khalaq…” Beliau menjawab : “Aku bukanlah orang yang pandai membaca!“ kemudian Malaikat Jibril a.s mengulangi ucapan dengan maksud agar Nabi Muhammad Saw, dapat mengucapkan. Kemudian Nabi Muhammad saw dapat mengucapkan, sehingga beliau hapal.

Demikianlah selanjutnya setiap kali Jibril a.s menurunkan wahyu kepada Nabi Muhammad Saw selalu dengan bacaan yang kemudian diulang kembali oleh Rasulullah Saw. Perihal kejadian ini Allah Swt, telah berfirman dalam Al-Qur’an :

Artinya : Apabila Kami telah selesai membacakannya, maka ikutilah bacaannya itu. Kemudian, sesungguhnya atas tanggungan Kamilah penjelasannya. (Q.S. Al-Qiyamah / 75 : 18,19)

Ukuran gua tersebut tidak terlalu besar. Pintu guanya menghadap ke utara (ke kota Makkah). Dan jika bermaksud masuk, harus melewati jalan di antara dua batu yang lebarnya sekitar 60 cm. Panjang gua hanya 3 meter, lebarnya sekitar 1,30 meter dengan tinggi sekitar 2 meter. Jadi, luas Gua Hiro kira-kira cukup untuk shalat dua orang.

Sementara di bagian kanan Gua terdapat teras dari batu yang hanya cukup digunakan shalat untuk seorang dengan cara duduk. Untuk mencapai Puncak Gua Hira, diperlukan waktu sekitar satu jam pendakian. –Abdul Wahab

Abdul Wahab adalah penulis buku panduan “Sejarah Makkah dan Madinah”

Tazkirah ringkas ya utk semua dan utk diri ini jua…

Amalan yang lebih disukai Allah ialah amalan yang biarpun sedikit tetapi dilakukan secara
berterusan berbanding amalan yang dilakukan banyak tetapi sekali sekala sahaja
mengikut keadaan.

Misalnya, dalam kehidupan yang semakin hari kebanyakan kita semakin sibuk dengan urusan
keduniaan adalah sukar bagi kita untuk membaca al-Quran sepanjang satu juzuk sehari.
Kalau dapat dilakukan pun sukar untuk diamalkan secara berterusan.

Mungkin hari ini kita mampu baca satu juzuk, esok kita tidak sempat baca pun. Dua minggu lagi
kita sambung tetapi selepas itu entah bila pula kita akan kembali menyambung bacaan kita.

Kita pun mungkin berfikir kalau macam ini bila nak habis atau khatam satu al-Quran? Lalu kita
berhenti terus daripada membacanya.

Sebaliknya jika kita membaca sekadar satu hingga sepuluh ayat atau sekadar yang
diistilahkan sebagai satu ‘ain iaitu dari segi maksud al-Quran meliputi sebahagian
kisah tertentu – secara berterusan misalnya setiap hari.

Memang kalau difikirkan entah berapa lama masa dilalui untuk sampai khatam. Tetapi janganlah
kita memikirkan soal bila akan habis, tetapi sebaliknya hendaklah kita menumpukan kepada
kelangsungan, yakni istiqomah dalam amalan bacaan al-Quran hariannya secara berterusan.

Walaupun mengambil masa lama, tetapi pada suatu masa dengan izin Allah s.w.t bacaan al-Qurannya
sudah khatam.

Demikian juga dalam amalan-amalan lain. Memang untuk beristiqomah agak sukar, mencabar dan
banyak menempuh halangan. Halangan yang lebih besar adalah sikap diri kita sendiri. Oleh
yang demikian, disiplin diri adalah kunci pada kejayaan untuk beristiqomah.

Semoga Allah swt menjadikan kita orang-orang yang istiqomah dalam setiap amalan baik.

Wallaahu’a’laam.

Advertisements

Author: anayusof

A mother to two adorable kids.Working in an engineering consultation firm. Masih baru dalam dunia blogging.Cantik tiada tapi manis ada..he,he,he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s