Just to make you smile.blog

Because of your smile,you make life more beautiful

Adat Perkahwinan Yahudi…

Leave a comment

Salam,lama tak tulis pasal yahudi ni…apa kata hari ini kita tengok macamana adat perkahwinan Bangsa Yahudi Laknatullah ni?

Bangsa Yahudi – hanya lapan peratus daripada ahli hidup di Eropah – terdiri daripada tiga suku: Ortodoks, Liberal dan Reformasi.Yahudi Ortodoks adalah cabang Yudaisme yang mengikuti perintah agama mereka, yang terambil dari Taurat Musadengan sangat ketat, tidak jarang secara literal dan tidak menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman. Di Israel, terdapat kurang lebih 800.000 orang Yahudi Ortodoks.Adat perkahwinan Yahudi menggabungkan unsur-unsur undang-undang dan agama dalam satu upacara pernikahan – tidak perlu untuk sebuah upacara pejabat nota awam berasingan. rabi Ortodoks tidak akan berkahwin dengan pasangan antar-iman – biasanya diperlukan bahawa orang non-Yahudi menukar kepada Yahudi.

Yahudi percaya bahawa seseorang tidak boleh mencapai kebahagiaan yang lengkap dan pemenuhan di bumi tanpa bersatu dalam perjanjian suci pernikahan.Menurut tradisi Yahudi, kedua-dua pengantin tidak hanya memperhatikan aspek materi dan temporal dari persiapan pernikahan, tetapi juga untuk memastikan agama mereka, kesiapan rohani dan moral untuk hari besar mereka.

Apa yang terjadi pada pernikahan Ortodoks Yahudi?

  • Selama mempelai (Kallah) dan laki-laki (Chatan) yang berdiri di bawah Chuppah (kanopi), upacara perkahwinan boleh berlangsung hampir mana sahaja – di rumah ibadat, pengantin atau rumah mempelai lelaki, di sebuah tempat umum seperti hotel atau bahkan di pantai.
  • Tempat pernikahan disediakanoleh kedua mempelai. Kos biasanya tdibiayai oleh orang tua pengantin wanita.
  • Upacara pernikahan Yahudi Ortodoks mengikuti pola yang ketat, termasuk menyanyi dan pembacaan yang diambil dari mazmur, dari yang tidak mungkin untuk menyimpang. Pernikahan berlangsung sekitar satu jam.
  • Untuk berkahwin dalam tradisi Yahudi Ortodoks, orang tua ayau ibubapa juga harus telah berkahwin dengan cara Ortodoks, upacara yang dipimpin oleh seorang Rabbi yang berwenang. Mereka juga harus menghasilkan Ketubah (lesen perkahwinan Yahudi).
  • Untuk pernikahan Ortodoks akan dianggap sah,bila ada minimal sepuluh laki-laki (biasanya teman atau keluarga) dalam pertemuan, kumpulan yang dikenali sebagai minyan tersebut.

Perancangan perkahwinan Ortodoks Yahudi

Menetapkan tarikh

  • Boleh berkahwin pada bila-bila masa hari, walaupun  pada petang atau malam hari. Kebanyakan orang memilih untuk berkahwin pada hari Ahad atau hari Rabu – hari yang sangat penting, kerana ini adalah ketika tuhan memberkati ciptaan-nya dua kali ganda.
  • Beberapa bulan sebelum  berniat untuk berkahwin, mereka perlu mendaftar dengan sinagog dan Rabbi di pejabat Chief Rabbi, yang berpusat di Finchley, London. Untuk keterangan lebih lanjut,
  • Hal ini dilarang untuk berkahwin dalam 49 hari antara perayaan bergerak Paskah dan Pentakosta, dan selama tiga minggu antara Julai dan Ogos. Hal ini juga dilarang untuk berkahwin pada hari Sabat atau pada hari-hari festival. Jika mereka ingin menikah pada hari Sabtu, upacara tidak dibenarkan untuk memulakan awal daripada dua jam selepas matahari terbenam.

Bersiap-sedia untuk hari besar

  • Dua minggu sebelum pernikahan Ortodoks, laki-laki harus mendapat Ketubah dari pejabat Chief Rabbi. Ditulis dalam bahasa Inggeris dan bahasa Aramia, ini adalah surat nikah Yahudi. Menurut undang-undang Yahudi, pengantin lelaki harus menerima tanggung jawab tertentu untuk penyelenggaraan pengantin dan tanggung jawab ini telah dijabarkan secara terperinci dalam Ketubah. kewajipan utama-nya adalah untuk menyediakan makanan, pakaian dan tempat tinggal bagi isteri dan akan memperhatikan keperluannya. Dokumen tersebut juga menetapkan penyelesaian minimum yang akan diterima oleh isterinya dalam acara perkahwinan yang sedang dibubarkan.
  • Pasangan ini diperlukan untuk memenuhi Rabi beberapa kali sebelum mereka berkahwin, sehingga ia dapat memberikan nasihat tentang arti pernikahan, termasuk teks-teks agama untuk membaca dan menjawab soalan. Ada juga pertemuan antara pengantin perempuan dan isteri Rabi yang akan menjelaskan apa yang diharapkan dari  pasangan masing-masing dalam perkahwinan.
  • Tetamu mengikuti perkhidmatan dari siddur (buku) dan lembaran perkhidmatan biasanya disediakan saat tetamu bukan-Ortodoks dijemput. Lembaran menjelaskan pentingnya upacara dan memberikan perintah menjalankan untuk memandu para tetamu.

Para tetamu di pernikahan Yahudi

  • Semua tetamu Yahudi bukan-Ortodoks dipersilakan untuk rumah ibadat, selama mereka menghormati tradisi dan kebiasaan agama Yahudi dan budaya. Lelaki perlu menutup kepala mereka dengan kippah (yang sering disediakan) dan perempuan berkahwin perlu menutup kepala mereka juga. Semua perempuan diwajibkan untuk menutupi bahu dan lengan mereka sebelum memasuki rumah ibadat.
  • Lelaki tetamu biasanya mengenakan jaket makan malam atau seting dan wanita, gaun atau rok – celana bagi perempuan dianggap tidak sopan di rumah ibadat.

Yahudi memakai perkahwinan

  • Pengantin wanita biasanya mengenakan gaun pengantin putih. Sepanjang upacara, wajahnya ditutupi oleh kerudung. Pengantin lelaki memakai jas dan kippah (penutup kepala) lebih sering disebut Yarmulke, walaupun sebahagian besar calon pengantin lelaki memilih topi atas sebagai gantinya. Dia juga akan mengenakan selendang doa putih, yang dikenali sebagai Tallith / tallit, atas jasnya.

Sebelum hari besar

  • Pada menjelang pernikahan, yang Chuppah atau kanopi yang dibina daripada empat tiang menegak, dihubungkan oleh rangka dan tradisional ditutupi oleh kain baldu bordir. Ini merupakan rumah baru yang ditubuhkan. Seperti yang terbuka di keempat-empat sisi, melambangkan keramahan tanpa syarat untuk dipanjangkan bagi semua orang yang masuk.
  • Kecuali pengantin akan berkahwin pada Rosh Chodesh (Bulan Baru dan awal bulan Yahudi), mereka perlu segera selama 24 jam sebelum upacara. Tempoh ini dipandang sebagai Yom Kippur peribadi – hari penebusan – apabila bertaubat beberapa dosa-dosa mereka sehingga mereka dapat memulakan hidup baru mereka bersama-sama dengan ‘batu tulis bersih’.
  • Sudah tradisi bagi kedua-dua pengantin untuk tidak bertemu seminggu sebelum pernikahan

Pada hari besar

  • Pertama tiba ialah rombongan pengantin lelaki .Mereka akan berkumpul untuk lagu dan doa-doa sebelum upacara.
  • Pengantin wanita datang bersama ibunya, ibu mertua dan pengiring pengantin.
  • Langkah berikutnya adalah Bedeken (dengan cadar pengantin wanita), yang akan dilakukan sebelum arak-arakan pengantin wanita, pengantin dan para pembantu mereka ke Chuppah. Hal ini terjadi di bilik lain, sementara sebahagian besar tetamu sedang duduk. Ini boleh menjadi waktu yang sangat peribadi dengan hanya rabi, pengantin dan kedua pasang orangtua hadirtermasuk ibu saudara,bapa saudara dan adik beradik2 yang lain. Para Bapa memberkati pengantin manakala pengantin lelaki menutupi isterinya.Ini adalah kebiasaan kuno dan berfungsi sebagai yang pertama dari tindakan yang banyak oleh laki-laki isyarat komitmen untuk pakaian dan melindungi isterinya. adat yang dikembangkan dari kisah Bibel Yaakub, yang berkahwin dengan Lea kerana kesalahan bukan Rahel, wanita yang dicintainya.
  • Upacara itu sendiri berlangsung 20 hingga 30 minit dan terdiri daripada Kiddushin dan Nisuin. Yang pertama melibatkan pengantin laki-laki berjalan sekitar tujuh kali di bawah Chuppah, untuk acara ini adalah lelaki yang ingin berkahwin. Tindakan ini juga merupakan peranan dia akan bermain dalam mencipta semua-merangkul, kehangatan agama di dalam rumah baru mereka. Dia menempel di sebelah kanan mempelai lelaki nya dengan pegawai wanita di sebelah kanannya, laki-laki ke kiri. Dua berkat pra-upacara perkahwinan dibacakan atas anggur, yang merupakan simbol pengudusan dan sukacita, dan beberapa minuman.
  • Pengantin lelaki sekarang menyarungkan cincin kawin di tangannya dan menyatakan kepada isterinya: “Lihatlah, anda dikuduskan kepada saya dengan cincin ini, mengikut undang-undang Nabi Musa dan Israel ‘.  Pengantin sekarang berkahwin secara rasmi, tetapi menurut undang-undang Yahudi, belum diizinkan untuk hidup bersama sebagai suami-isteri.
  • Rabi kemudian membaca sijil Ketuba berkahwin dengan pasangan dan pengunjung dalam bahasa Inggeris dan Ibrani, berkata lebih doa-doa dan memberkati pasangan. Setelah ini, dia melakukan pidato singkat di mana dia bercakap tentang sejarah pengantin dan keluarga pengantin lelaki.
  • The Nisuin yang mengikuti upacara selesai. Hal ini dilakukan di bawah Chuppah dan melambangkan tindakan suami membawa isteri barunya ke dalam rumahnya. Kedua-dua pengantin membaca berkat tujuh pernikahan (sheva brakhos).Mereka berbicara tentang tema-tema tentang kebesaran Allah sebagai pencipta semua, kebahagiaan pengantin dan kesejahteraan abadi sumber inspirasi kekuatan agama, bandar Baitulmuqaddis. Berkat ini dibacakan sambil minum anggur dan kedua pada kesimpulan mereka, perempuan dan laki-laki lagi minum anggur.
  • Selama perkhidmatan tersebut, Chail Eshet yang dinyanyikan. Ini adalah lagu khas untuk pengantin, yang merayakan peranan barunya sebagai isteri.
  • Biasanya ada paduan suara Yahudi dan musisi yang hadir. Mereka akan tampil muzik dari doa dan mazmur, serta muzik rakyat tradisional Yahudi.

Pecahnya kaca

  • Untuk menandakan akhir upacara, pengantin lelaki memecahkan kaca dengan tumitnya. Undang-undang ini menyatakan kesedihannya pada penghancuran Bait Allah di Yerusalem. Seorang Yahudi, bahkan selama ini gembira peribadi dan agama selalu digalakkan untuk ‘menetapkan Baitulmuqaddis di atas kegembiraan saya chiefest’. Pecahnya kaca juga berfungsi sebagai peringatan bagi semua pihak bahawa perayaan akan datang dan kegembiraan harus sesuai dengan apa yang dianggap pantas dan terhormat perilaku.

Setelah upacaraPhotograph of the stepping on glass in the London Hampstead Synagogue

  • Pengantin laki-laki dan menandatangani dokumen pernikahan dengan dua saksi – biasanya saudara, pengiring pengantin, lelaki terbaik atau antar. Pasangan itu kemudian menghabiskan beberapa minit berduaan dalam ruangan peribadi di tempat tersebut. Hal ini dikenali sebagai Yichud dan harus waktu terganggu. Mereka biasanya berbuka puasa pada masa ini. Rabi akan penjaga pintu dan para tetamu tidak meninggalkan tempat acara, sehingga mereka muncul kembali. Setelah waktu berakhir, gelombang tetamu pasangan off, sehingga mereka adalah yang pertama membuat jalan mereka terus ke resepsi.
  • Parti penerimaan berikut – biasanya besar, makan malam mewah. makan ini diakhiri dengan rahmat dan pengulangan dari tujuh berkat pernikahan.
  • Pidato dibuat oleh Rabi, ayah dari mempelai lelaki dan mempelai laki-laki. Setelah itu, tetamu menari dengan iringan muzik rakyat Yahudi dan atau muzik lain daripada pilihan mereka.

Itulah serba sedikit pasal perkahwinan orang2 Yahudi….Sebenarnya artikel diatas tu diterjemahkan dari BAhasa Inggeris..Tu sebabnya bahasa nya ada lintang pukang sikit…….asalkan kita faham macamana adat perkahwinan orang2 Yahudi ni …

About these ads

Author: anayusof

A mother to two adorable kids.Working in an engineering consultation firm. Masih baru dalam dunia blogging.Cantik tiada tapi manis ada..he,he,he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.